Go Home

Pintu Internasional Bali Dibuka, Wisman Diprediksi Baru Datang Awal Tahun

Pintu Internasional Bali Dibuka, Wisman Diprediksi Baru Datang Awal Tahun
Denpasar -

Pintu kedatangan internasional di Bandar Udara (Bandara) Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali dibuka pada 14 Oktober 2021.
Meski dibuka, wisatawan mancanegara (wisman) tidak serta merta akan langsung berdatangan.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) mengatakan, kedatangan wisman setidaknya dibutuhkan waktu 3 minggu hingga 1 bulan.
Hal itu sesuai hasil pembicaraannya dengan pelaku usaha yang biasa mendatangkan wisman.

"Hari ini dibuka, hasilnya mungkin baru akan terlihat akhir bulan Oktober atau awal tahun depan.
Karena mereka membutuhkan waktu untuk sosialisasi, menyiapkan visa dan booking-an.
Tapi kalau yang charter flight, bisa jadi akan datang lebih cepat," kata Cok Ace dalam keterangan tertulis, Kamis (14/10/2021).

Kendati kedatangan wisman belum langsung terlihat ketika Bali dibuka, Cok Ace berpendapat kalau kebijakan ini memberi semangat dan harapan baru bagi pelaku pariwisata di Pulau Dewata.
Ia menyelipkan harapan, situasi COVID-19 di Bali yang saat ini telah bisa dikendalikan akan terus melandai.

Cok Ace menyampaikan, ada tiga komponen pendukung kesiapan Bali menerima kunjungan wisman di tengah situasi pandemi COVID-19.
Tiga komponen itu adalah pelaku usaha pariwisata, masyarakat dan pemerintah.

Di jajaran pelaku usaha khususnya yang bergerak di industri pariwisata telah melakukan sejumlah persiapan, antara lain mengikuti sertifikasi cleanliness, health, safety and environment sustainability (CHSE).
Disebutkan olehnya, saat ini tercatat 1.
576 tempat usaha termasuk daerah tujuan wisata (DTW) telah mengantongi sertifikat CHSE.

Selain itu, pelaku usaha di Pulau Dewata juga aktif menyukseskan program pemanfaatan aplikasi PeduliLindungi yang digencarkan pemerintah.

"Pemerintah menargetkan 10 ribu aplikasi pada tempat usaha di Bali.
Hingga tanggal 10 Oktober 2021, 9.
322 tempat usaha di Bali telah menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat masuk," ucapnya.

Masih terkait kesiapan pelaku usaha, 35 hotel telah disiapkan sebagai tempat karantina bagi wisman yang baru datang.
Selain menyiapkan hotel karantina bagi wisman yang negatif COVID-19 dari hasil pemeriksaan swab PCR di bandara, pihaknya juga mengantisipasi kemungkinan adanya wisman yang diketahui positif COVID-19 berdasarkan hasil screening di bandara.

"Kita berharap tak ada yang positif, tapi bagaimanapun tetap harus kita antisipasi.
Kalau ada yang positif, kita akan klasifikasi dalam penempatan.
Mereka yang tanpa gejala kita siapkan hotel isolasi yang telah tersertifikasi dan terhubung dengan rumah sakit.
Sedangkan yang bergejala akan langsung dirujuk ke rumah sakit," jelasnya.

Artikel bermanfaat lainnya :

Waduh! Sertifikat Vaksin Jokowi Tersebar di Media Sosial

Waduh! Sertifikat Vaksin Jokowi Tersebar Di Media Sosial

Menanggapi hal itu, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate menyerahkan kepada Kemenkes. Sertifikat vaksin dosis kedua Presiden Joko Widodo (Jokowi) beredar di media sosial.

Baca selengkapnya

Setelah Ketangkap, Viral Video Coki Ngobrol Bareng Polisi Soal Sabu

Setelah Ketangkap, Viral Video Coki Ngobrol Bareng Polisi Soal Sabu

Video Coki di Majelis Lucu bersama polisi pun menjadi viral karena omongannya yang tahu soal sabu. Coki Pardede ditangkap Satnarkoba Polres Tangerang Kota atas kepemilikan sabu.

Baca selengkapnya

Menkes Buka Suara soal Tersebarnya Sertifikat Vaksin Jokowi

Menkes Buka Suara Soal Tersebarnya Sertifikat Vaksin Jokowi

Budi menjelaskan status vaksinasi seseorang memang bisa dilihat dengan mengetikkan nomor identitas kependudukan (NIK). Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin buka suara mengenai beredarnya sertifikat vaksin Presiden Joko Widodo (Jokowi) di media

Baca selengkapnya