Go Home

PNS Ogah Pindah Ke Ibu Kota Baru? Jokowi: Saya Paksa!

PNS Ogah Pindah ke Ibu Kota Baru? Jokowi: Saya Paksa!
Jakarta -

Pada saat Ibu Kota Negara (IKN) dipindahkan ke Kalimantan Timur (Kaltim), seluruh PNS di pusat juga ikut pindah.
Rencana perpindahan PNS ke ibu kota negara di Kaltim jadi perbincangan hangat.

Ada yang siap ikut pindah, ada juga yang keberatan.
Pemerintah sendiri memberikan PNS dua pilihan.
Pertama, ikut pindah ke ibu kota baru dan diberi rumah dinas selama mengabdi di sana.
Kedua, tidak pindah ke ibu kota baru dan mengambil opsi pensiun dini.

Meski diberikan pilihan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan siap untuk memaksa para PNS ikut pindah.
Hal itu disampaikan Jokowi dalam acara Pencanangan Pelaksanaan Sensus Penduduk 2020 di Istana Negara, Jakarta, kemarin.

Awalnya Jokowi berbicara tentang data sensus lama yang menunjukkan jumlah penduduk Indonesia mencapai 267 juta jiwa.
Dari angka itu 56% berada di pulau Jawa.

"56%, data yang saya miliki.
Artinya kurang lebih 149 juta ada di Jawa.
Sehingga daya dukung Jawa ini sebetulnya sudah nggak mampu.
Oleh karena itu, karena magnetnya ada di sini, di Jakarta.
Nah magnetnya digeser ke ibu kota yang baru.
Agar ada magnet lagi untuk pemerataan penduduk," ujarnya.

Tak hanya penduduk, lanjut Jokowi, perekonomian Indonesia juga hanya terpusat di pulau Jawa.
Sebesar 58% PBD Indonesia ada di pulau Jawa.

Oleh karena itu pemerintah sangat mendorong pemindahan ibu kota untuk menciptakan magnet ekonomi yang baru.
PNS selaku pekerja pemerintahan juga didorong untuk ikut berpartisipasi dalam penciptaan pemerataan tersebut.
Jokowi menegaskan siap untuk memaksa mereka pindah ke ibu kota yang baru.

"Pulau Jawa ini kan salah satu dari 17.
000 pulau yang kita miliki, masa semuanya pengin di sini semua.
Tapi saya juga nggak tahu apakah nanti pindah pada mau, kalau saya sih saya paksa," tegasnya.

Simak Video "Bikin Transportasi Otomatis di Ibu Kota Baru Tak Semahal MRT"
[Gambas:Video 20detik]

Artikel bermanfaat lainnya :

China Klaim Virus Corona Bisa Menular Sebelum Gejala Muncul

China Klaim Virus Corona Bisa Menular Sebelum Gejala Muncul

Hal ini juga direspon oleh direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular di Institut Kesehatan Nasional AS, Dr Anthony Fauci. Hingga saat ini, di China jumlah kematian akibat infeksi virus corona Wuhan kini meningkat menjadi 56 orang. Jakarta -

Baca selengkapnya

Penuh Haru, Suami Tua Rawat Istrinya yang Sama-sama Terinfeksi Virus Corona

Penuh Haru, Suami Tua Rawat Istrinya Yang Sama-sama Terinfeksi Virus Corona

Video yang beredar di media sosial ini membuat banyak netizen juga ikut terharu.Simak Video "Peneliti Indonesia Bersiap Kembangkan Vaksin Virus Corona COVID-19"[Gambas:Video 20detik](naf/up) Untungnya, rumah sakit mengizinkan mereka untuk dirawat ber

Baca selengkapnya

Nagita Slavina Ikut Pilih Nama untuk Anak Kembar Syahnaz-Jeje Govinda

Nagita Slavina Ikut Pilih Nama Untuk Anak Kembar Syahnaz-Jeje Govinda

Jakarta - Syahnaz dan Jeje Govinda telah memilih nama yang baik untuk anak kembarnya. Mereka diberi nama Zayn Sadavir Ezhilan Ismail dan Zunaira Alessia Safaraz Ismail.Diwawancara saat menggelar konferensi pers di RSIA Bunda, Menteng, Jakarta Pusat pada

Baca selengkapnya